CERITA PENGALAMAN TENTANG DALIL “Man Jadda Wajada”

Assalamu’alaikum Wr. Wb.,

Halo perkenalkan nama saya Nadya Grizelda Miladinov, saya dari kelas Idadiyah, di sini saya akan menceritakan pengalaman saya terkait dalil “Man Jadda Wajada” yang artinya; Barang siapa yang bersungguh-sungguh maka akan berhasil.

Cerita ini dimulai dari ketika masa PPDB di buka, di situ saya sudah mengincar satu sekolah yang ingin saya tuju yaitu SMPN 3 Tuban dan orang tua pun mendukung, tapi dari jarak wilayah saya ke SMPN 3 Tuban itu tidak dekat jadi tidak bisa lewat jalur zonasi, Kemudian orang tua saya bilang lewat jalur Tahfidz (Hafalan Qur’an) aja.

Dulu saya sempat mengahafal dan Alhamdulillah bisa menghafal 5 juz waktu itu pada saat saya kelas 4 SD, Nah disitu tapi saya takut, Karena kan saya sudah jarang murojaah dan sudah bertahun” juga, saya bilang lah sama ibu saya kalau saya sudah agak lupa dengan hafalan Qur’an yang sudah saya hafalakan waktu itu, tapi ibu saya bersikeras untuk saya agar menghafal lagi karena minimal untuk di tes kan 3 juz nah saya juga udah hilang 3 juz di otak saya jadi tinggal 2 juz saja, tapi memang ini salah saya juga karena tidak bisa memegang hafalan yang sudah saya hafalkan, kemudian kata ibu “Yaudah lah, kan minimal 3 juz kamu hafalin 1 juz aja biar jadi 3”, tapi disitu saya takut kalau saingannya lebih dari itu dan saya kegeser, tapi ibu saya meyakinkan saya kalau jangan pernah bilang gagal sebelum mencoba, karena disitu saya tidak mau mengecewakan orang tua jadi saya mati matian mengahafal Qur’an 1 juz itu dalam waktu 4 hari, karena untuk jalur Tahfidz memang ada waktunya sendiri untuk di tes, menurut saya itu adalah 4 hari paling menyiksa.

Menghafal quran 1 juz -/+ 10 lembar 20 halaman dalam waktu 4 hari itu mustahil, jadi saya menargetkan satu hari 5 halaman/ 2 setengah lembar, mungkin itu memang kurang masuk akal tapi gimana lagi, itu jalan satu satunya dan didunia ini tidak ada yang tidak mungkin, akhirnya saya 4 hari penuh dengan tangisan dan kesal karena aku berpikir, “kenapa aku nggak bisa kayak anak anak yang lain yang enak main hp dll, kenapa aku aja yang susah mengahafal kayak gini”, ibu ku juga bilang “gapapa susah susah aja dulu Cuma 4 hari kok, hari hari selanjutnya bisa kamu nikmatin sesuka hati”, disitu aku sudah mulai menyerah tapi orang disekitar aku selalu support dan mendoakan, disitu saya bener bener bersungguh sungguh gimanapun caranya harus dapet 1 juz dalam waktu sesingkat itu walaupun disitu saya rela mengurangi waktu belajar, tidur, makan dan bermain tapi saya yakin rasa cape didunia ini akan jadi hal yang berharga bagi saya dan orang tua saya di akhirat kelak.

Tibalah dimana saya dipanggil ke SMPN 3 Tuban untuk menjalani tes, disepanjang jalan saya hanya bisa berdoa dan bersholawat, disitu saya sempat overthinking gimana kalau nggak lolos dan segala macem, tapi ibu saya meyakinkan bahwa saya akan lolos, disitu aku dengar ada yang hafal 7 juz, 5 juz saya sempat insecure , tapi kata ibu “ Belum tentu yang hafal banyak kualitas menghafalnya bagus, gapapa 3 juz yang penting bener- bener hafal, karena orang yang mau mengafal segigih ini sampai sekarang itu jarang”, ucap ibu, dan saatnya saya dipanggil masuk ke dalam ruangan, di dalam saya mendapat beberapa pertanyaan dan sambung ayat, dan ketika saya keluar ruangan saya keluar dengan perasaan sedih, gak karuan dan menangis karena saat sesi sambung ayat saya ada yang salah dan itu meyakinkan saya kalau gaakan lolos, tapi orang sekitar selalu memberi bisikan positif yang membuat saya yakin akan lolos, 3 hari kemudian hasil tes di kirim, dan ternyata Alhamdulillah nya saya keterima dan saya disitu bahagia sekali dan ga nyangka, usaha saya engga sia sia, dan lebih Alhamdulillah nya saya lolos dengan nilai yang memuaskan dari yang lain.

Mungkin cukup segini aja cerita yang dapat saya bagikan semoga bisa menginspirasi kalian semua yang sedang berjuang dalam hal apapun, karena “Man Jadda Wajada”, Barang siapa yang bersungguh-sungguh maka akan berhasil, Okeee sekian terimakasih…..

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

(Penulis : Nadya Grizelda Miladinov)

HISSAM CREW
Media Center PP. Hidayatus Salaam

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2017 | kangsiroj